Falcon Heavy adalah jari tengah yang sepenuhnya dapat digunakan kembali untuk lingkungan

Falcon Heavy adalah jari tengah yang sepenuhnya dapat digunakan kembali untuk lingkungan

 

Falcon Heavy adalah jari tengah yang sepenuhnya dapat digunakan kembali untuk lingkungan
Falcon Heavy adalah jari tengah yang sepenuhnya dapat digunakan kembali untuk lingkungan

SpaceX sekarang telah meluncurkan pesawat ruang angkasa paling kuat sejak era Apollo – roket Falcon Heavy – menetapkan standar untuk peluncuran ruang angkasa di masa depan. Hal paling penting tentang pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali ini adalah dapat membawa muatan yang setara dengan mengirim lima bus London bertingkat ke luar angkasa – yang akan sangat berharga untuk eksplorasi ruang angkasa berawak di masa depan atau dalam mengirimkan satelit yang lebih besar ke orbit.

Acara online TNW
Konferensi Couch kami mempertemukan para pakar industri untuk membahas apa yang akan terjadi selanjutnya

DAFTAR SEKARANG
Falcon Heavy pada dasarnya terdiri dari tiga roket yang diuji sebelumnya yang diikat bersama untuk membuat satu pesawat ruang angkasa raksasa. Peluncuran ini menarik khalayak internasional besar – tetapi sementara itu adalah acara yang menakjubkan untuk disaksikan, ada beberapa kelemahan potensial yang harus dipertimbangkan ketika kami menilai dampak misi ini pada eksplorasi ruang angkasa.

Tetapi mari kita mulai dengan melihat beberapa dari banyak hal positif. Falcon Heavy mampu membawa 68 ton peralatan ke orbit yang dekat dengan Bumi. Pesaing terdekat saat ini adalah Delta IV heavy yang memiliki muatan setara dengan 29 ton. Jadi Falcon Heavy mewakili langkah besar ke depan dalam memberikan satelit yang lebih besar atau misi berawak untuk menjelajahi tata surya kita. Untuk tujuan menjajah Mars atau bulan, ini adalah perkembangan yang disambut dan perlu.

Peluncuran itu sendiri, pemandangan dari payload dan pendaratan roket pendorong hanya dapat digambarkan sebagai menakjubkan . The payload yang dipilih adalah kendaraan Tesla Roadster milik pendiri Ruang X dan CEO Elon Musk – dengan boneka bernama “Starman” duduk di kursi pengemudi bersama dengan banyak kamera.

Jenis tontonan peluncuran ini memberikan dorongan keterlibatan publik yang sangat dibutuhkan untuk industri luar angkasa yang belum terlihat sejak saat perlombaan luar angkasa pada 1960-an. Sebagai efek samping, umpan kamera ini dari payload juga memberikan bukti lain bahwa Bumi tidak rata – subjek yang sebelumnya Musk vokal .

Fakta bahwa ini adalah roket yang sepenuhnya dapat digunakan kembali juga merupakan perkembangan yang menarik. Sementara kendaraan seperti Space Shuttle telah dapat digunakan kembali, kendaraan peluncuran mereka belum. Itu berarti peluncuran mereka menghasilkan banyak pendorong roket dan tangki bahan bakar utama baik terbakar di atmosfer atau duduk di dasar laut (beberapa pulih).

Pemulihan ini secara besar-besaran mengurangi biaya peluncuran untuk eksplorasi dan penemuan ilmiah. Falcon Heavy telah dipromosikan sebagai menyediakan biaya sekitar US $ 1.300 per kg payload, sedangkan biaya antar-jemput ruang sekitar US $ 60.000 per kg . Dampak penurunan harga ini untuk produk ruang angkasa baru yang inovatif dan penelitian inovatif. Booster roket pada penerbangan uji ini memiliki pendaratan terkontrol dan menakjubkan secara simultan ke landasan peluncuran.

Dampak lingkungan
Jadi, apa yang mungkin salah dengan uji terbang pertama ini? Sementara menarik secara visual, lebih murah dan kemajuan teknologi besar, bagaimana dengan dampak lingkungan? Roket dapat digunakan kembali, yang berarti mengurangi sumber daya yang diperlukan untuk tubuh logam roket. Namun, massa sebagian besar roket adalah bahan bakar lebih dari 95%. Membangun roket yang lebih besar dengan muatan yang lebih besar berarti lebih banyak bahan bakar digunakan untuk setiap peluncuran. Bahan bakar saat ini untuk Falcon Heavy adalah RP-1 (minyak tanah olahan) dan oksigen cair, yang menghasilkan banyak karbon dioksida saat dibakar.

Jumlah minyak tanah dalam tiga roket Falcon 9 kira-kira 440 ton dan RP-1 memiliki kandungan karbon 34% .

Jumlah karbon ini adalah penurunan di lautan dibandingkan dengan emisi industri global secara keseluruhan, tetapi jika rencana SpaceX untuk meluncurkan roket setiap dua minggu membuahkan hasil, jumlah karbon ini (sekitar 4.000 ton per tahun) akan dengan cepat menjadi masalah yang lebih besar.

Bahaya luar angkasa
Payload tes mobil juga merupakan masalah. Kendaraan itu telah dijadwalkan untuk menuju Mars, tetapi yang belum dijelaskan adalah apa yang akan terjadi setelahnya. Setiap misi luar angkasa modern diharuskan untuk berpikir untuk membersihkannya sendiri. Dalam kasus satelit planet atau bulan, hal ini pasti menghasilkan pembakaran yang terkendali di atmosfer , atau dampak langsung dengan tubuh yang mereka orbit .

Puing-puing luar angkasa dengan cepat menjadi salah satu masalah terbesar yang kita hadapi – ada lebih dari 150 juta objek yang perlu dilacak untuk memastikan sesedikit mungkin tabrakan dengan pesawat ruang angkasa yang bekerja. Hasil dari setiap dampak atau degradasi mobil di dekat Mars dapat mulai membuat puing-puing di planet merah, yang berarti bahwa pencemaran planet lain telah dimulai.

Sampah luar angkasa. David Shikomba / wikipedia, CC BY

Namun, laporan saat ini menunjukkan bahwa roket mungkin telah melampaui lintasannya, yang berarti kendaraan akan menuju sabuk asteroid daripada Mars . Ini mungkin akan berarti tabrakan tidak bisa dihindari. Hamburan pecahan kecil kendaraan listrik adalah polusi paling tidak – dan bahaya keselamatan untuk misi di masa depan paling buruk. Di mana fragmen-fragmen ini akan sulit diprediksi – dan karenanya merepotkan untuk peluncuran satelit di masa depan ke Mars, Saturnus, atau Jupiter. Puing-puing itu bisa ditarik oleh gravitasi Mars, asteroid atau bahkan tersapu oleh angin matahari.

Yang juga tidak jelas adalah apakah mobil itu dibangun di ruang bersih yang sempurna. Jika tidak ada risiko bahwa bakteri dari Bumi dapat menyebar melalui tata surya setelah tabrakan. Ini akan menjadi sangat serius, mengingat bahwa kami saat ini berencana untuk mencari kehidupan di badan-badan tetangga seperti Mars dan Europa bulan Jupiter. Jika mikroorganisme ditemukan di sana, kita mungkin tidak pernah tahu apakah mereka benar-benar berasal dari Bumi.

Tentu saja, masalah-masalah ini tidak mempengaruhi perasaan kegembiraan saya dan bertanya-tanya dalam

menonton peluncuran yang luar biasa. Keuntungan potensial dari roket skala besar ini luar biasa, tetapi perusahaan ruang angkasa swasta juga harus menyadari bahwa dampak negatif potensial (baik di luar angkasa maupun di Bumi) sama besar.

Sumber:

https://busbagus.co.id/seva-mobil-bekas/